Lidah buaya

 

Aloe vera


Tumbuhan Aloe vera dengan inset detail bunga

Klasifikasi ilmiahe

Kerajaan:

Plantae

Klad:

Angiosperma

Clade:

Monocots

Ordo:

Asparagales

Famili:

Xanthorrhoeaceae

Upafamili:

Asphodeloideae

Genus:

Aloe

Species:

A. vera

Tata nama biologi

Aloe vera
(L.Burm.f.

Synonyms[1][2]

·         Aloe barbadensis Mill.

·         Aloe barbadensis var. chinensis Haw.

·         Aloe chinensis (Haw.) Baker

·         Aloe elongata Murray

·         Aloe flava Pers.

·         Aloe indica Royle

·         Aloe lanzae Tod.

·         Aloe maculata Forssk. (illegitimate)

·         Aloe perfoliata var. vera L.

·         Aloe rubescens DC.

·         Aloe variegata Forssk. (illegitimate)

·         Aloe vera Mill. (illegitimate)

·         Aloe vera var. chinensis (Haw.) A. Berger

·         Aloe vera var. lanzae Baker

·         Aloe vera var. littoralis J.Koenig ex Baker

·         Aloe vulgaris Lam.

 

Lidah buaya (Aloe vera) adalah sejenis tumbuhan yang sudah dikenal sejak ribuan tahun silam dan digunakan sebagai penyubur rambut, penyembuh luka, dan untuk perawatan kulit. Tumbuhan ini dapat ditemukan dengan mudah di kawasan kering di Afrika.

Seiring dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi, manfaat tanaman lidah buaya berkembang sebagai bahan baku industri farmasi dan kosmetika, serta sebagai bahan makanan dan minuman kesehatan.

Secara umum, lidah buaya merupakan satu dari 10 jenis tanaman terlaris di dunia yang mempunyai potensi untuk dikembangkan sebagai tanaman obat dan bahan baku industri.

Berdasarkan hasil penelitian, tanaman ini kaya akan kandungan zat-zat seperti enzimasam aminomineralvitaminpolisakaridadan komponen lain yang sangat bermanfaat bagi kesehatan.

Selain itu, menurut Wahyono E dan Kusnandar (2002), lidah buaya berkhasiat sebagai anti inflamasi, anti jamur, anti bakteri dan membantu proses regenerasi sel. Di samping menurunkan kadar gula dalam darah bagi penderita diabetes, mengontrol tekanan darah, menstimulasi kekebalan tubuh terhadap serangan penyakit kanker, serta dapat digunakan sebagai nutrisi pendukung penyakit kanker, penderita HIV/AIDS.

Salah satu zat yang terkandung dalam lidah buaya adalah aloe emodin, sebuah senyawa organik dari golongan antrokuinon yang mengaktivasi jenjang sinyal insulin seperti pencerap insulin-beta dan -substrat1, fosfatidil inositol-3 kinase dan meningkatkan lajusintesis glikogen dengan menghambat glikogen sintase kinase 3beta,[3] sehingga sangat berguna untuk mengurangi rasio gula darah.

Di negara-negara AmerikaAustralia, dan Eropa, saat ini lidah buaya juga telah dimanfaatkan sebagai bahan baku industri makanan dan minuman kesehatan.

Aloe vera/lidah buaya mengandung semua jenis vitamin kecuali vitamin D, mineral yang diperlukan untuk fungsi enzim, saponin yang berfungsi sebagai anti mikroba dan 20 dari 22 jenis asam amino. Dalam penggunaannya untuk perawatan kulit, Aloe vera dapat menghilangkan jerawat, melembabkan kulit, detoksifikasi kulit, penghapusan bekas luka dan tanda, mengurangi peradangan serta perbaikan dan peremajaan kulit. Aloe vera juga mengandung asam folik yang melindungi sistem kekebalan tubuh dan kesehatan tubuh yang seringkali terefleksi pada kulit.[4] Dengan beragam manfaat yang terkandung dalam lidah buaya, pemanfaatannya kurang optimal oleh masyarakat yang hanya memanfaatkannya sebagai penyubur rambut.

Manfaat

Di India lidah buaya banyak dikonsumsi masyarakat sebagai makanan ringan harian dan sebagai kosmetik alami. Salah satu masalah rutin yang kerap menimpa manusia seperti komedo bisa diatasi oleh lidah buaya, caranya pun cukup sederhana hanya dengan mengupas lidah buaya dan ambil intinya yang berupa lendir tersebut. Caranya dengan membasuhkan lendir lidah buaya ke area komedo. Lidah buaya berkhasiat menghaluskan dan mempercepat proses penyembuhan kulit. Selain untuk penyembuhan, lidah buaya juga dapat memberikan kesegaran pada wajah.

 

Add comment

Security code
Refresh